Penentuan Posisi Kapal & Baringan

PENENTUAN POSISI KAPAL secara manual & BARINGAN - BARINGAN ISTIMEWA: Cara ini digunakan ketika atau mana saat Navigational Equipments diatas kapal tidak berfungsi alias rusak (Broke). Untuk menentukan posisi kapal kita harus mengambil baringan-baringan benda darat, tanjung, gunung pelampung atau baringan benda angkasa. Agar posisi kapal kita benar, maka sebaiknya baringan yang kita ambil juga harus benar (sejati). Untuk itu kesalahan pedoman harus selalu diketahui. Selain itu harus selalu diusahakan agar pengambilan posisi kapal harus sedapat mungkin lebih dari satu benda agar kesalahan pengambilan dapat diperiksa.

Adapun jenis baringan yaitu baringan silang,baringan dan jarak, baringan dan peruman, baringan yang digeserkan, baringan serentetan peruman, baringan 2 atau lebih suar penuntun, baringan dengan alat elektronik, baringankombinasi dari baringan-baringan diatas.
Baringan dan Posisi Kapal

Syarat syarat Dalam Mengambil Baringan

Syarat syarat yang harus dipenuhi oleh baringan dapat diformulasikan sebagai berikut :

1. Titik yang dibaring harus merupakan titik yang dikenal,
2. Alat alat baringan yang dipergunakan harus terpasang dengan baik
3. Baringan harus dilakukan dengan cermat dan teliti, dianjurkan dan kebiasaan yang baik untuk
membaring dilakukan beberapa kali dan diambil pembacaan rata rata,
4. Koreksi koreksi yang digunakan harus terpercaya (koreksi total, sembir dlsb),
5. Titik dikenal yang lebih dekat letaknya, merupakan pilihan yang baik dari pada titik yang jauh dari kapal.

Pada penetuan posisi kapal dengan memakai benda baringan benda kadang timbul segitiga kesalahan yang cukup besar di peta, hal ini disebabkan karena:

1. Kekeliruan mengenal benda
2. Kekeliruan waktu melukis baringan
3. Tidak tepat pada waktu membaring
4. Jarak antara kedua baringan cukup lama
5. Kemungkinan peta yang dipakai tidak teliti pada waktu pembuatannya.

Baringan akan baik hasilnya jika pemilihan benda baringan tepat dan baik. Untuk itu benda baringan harus memenuhi syarat sebagai berikut.

a. Ambil baringan benda-benda yang jauh / yang tidak cepat berubah posisinya.
b. Baringan yang satu dan yang lain mempunyai beda sudut tegak lurus atau hampir
tegak lurus.
c. Benda-benda yang diambil harus dikenali
d. Jangan ambil benda yang saling atau hampir bertolak belakang.

Jika dalam menentukan posisi kapal dengan membaring (posisi sejati), terjadi kesalahan yang hanya disebabkan oleh pemakaian deviasi yang salah maka posisi kapal itu dapat di koreksi dengan memakai:

a. Kertas tembus bening
b. Station pointer
c. Dengan memutar 3 garis baringan.
d. Dengan lingkaran luar


Berikut ini adalah beberapa macam baringan


1. Baringan penuntun

Yaitu baringan dimana 2 benda darat kelihatan menjadi satu. dapat juga satu benda dipakai sebagai penuntun dengan baringan nya sudah tertera di peta. Selama kapal berada pada garis baringan itu maka kapal akan tetap aman.

2. Baringan silang

Yaitu baringan dimana kedua perpotongan garis baringan adalah posisi kapal.

3. Kombinasi baringan dan jarak.

Jarak nampak suar yang telah diketahui setelah di koreksi dengan tinggi mata. Kedudukan kapal adalah perpotongan baringan dengan lingkaran jarak tampak yang sudah di koreksi tadi.

4. Kombinasi baringan dan peruman

Tempat kedudukan kapal dipeta didapat dai baringan yang dilakukan pada kedalaman yang diukur pada waktu yang bersamaan.

5. Baringan yang di geserkan

Misalkan baringan pertama dari sebuah benda diambil pada jam 08.20 Baringan kedua diambil pada jam 08.40. jarak yang ditempuh selama 20 menit adalah 20/60 x kecepatan kapal rata-rata. Dari titik poros garis baringan pertama dengan haluan diukur jarak yang telah ditempuh. Di titik ini di tarik garis baring kedua (geser), yang memotong garis baringan kedua di posisi kedua.

6. Baringan khusus

a. Baringan 4 surat (45 derajat)

b. Baringan 30 dan 60 atau 7/8

c. Baringan 2 dan 4 surat (22,5 dan 45 atau 7/10)

d. Baringan 26,5 dan 45

Diatas adalah contoh beberapa baringan untuk menentukan posisi kapal secara manual.

0 Comment:

Post a Comment

 
Copyright © 2009 - 2015 Job Pelaut | Powered By Blogger | Portal Responsive Design By Job Pelaut | Resolution: 1024x768px | Best View: Firefox & Chrome | Top